Mukadimah

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Saya ingin mengucapkan selamat datang dan terima kasih kerana sudi mengunjungi webblog ini.

Tujuan blog ini adalah untuk kita semua berkongsi bermacam-macam maklumat. Artikel-artikel yang dipaparkan diperolehi daripada kiriman email, buku, majalah dan dari blog yang lain. Diharap aktikel-arkitel yang disiarkan dalam blog ini memberi manfaat kepada kita semua.

Jika anda ingin memberi sebarang komen atau pendapat, sila tulis dalam ruangan komen / pesanan yang saya sediakan.

Saya ingin memohon maaf sekiranya terdapat artikel-artikel yang dipaparkan dalam blog ini menyinggung perasaan anda.

Dan hendaklah ada di antara kamu satu puak yang menyeru (berdakwah) kepada kebajikan (mengembangkan Islam), dan menyuruh berbuat segala perkara yang baik, serta melarang daripada segala yang salah (buruk dan keji). Dan mereka bersifat yang demikian ialah orang-orang yang berjaya. ( Surah Ali Imran : 104 )

Al-Quran dan Hadith Muslim

Al-Quran
Hadith Muslim

Jumaat, Mei 27, 2011

13 Perkara Yang Mencemari Kemurnian Tauhid Bah. 11

Pencemaran #11: Mencintai Sesuatu Sama Atau Lebih Daripada Allah

Firman Allah Subhanahu wa Ta‘ala:

Dan di antara manusia ada yang mengambil selain dari Allah (untuk menjadi) sekutu-sekutu (Allah): mereka mencintainya sebagaimana mereka mencintai Allah; sedang orang-orang yang beriman itu lebih mencintai Allah (berbanding selainnya).[al-Baqarah 2:165]

Ramai yang menganggap cinta adalah urusan kehidupan yang tiada kaitannya dengan agama, lebih-lebih lagi dalam masalah tauhid. Dengan itu segala cinta mereka ditumpukan kepada urusan-urusan yang berkaitan dengan kehidupan, khasnya terhadap harta dan ahli keluarga.

Kecintaan kepada harta menyebabkan mereka tunduk kepada apa jua yang dengan itu membolehkan mereka memperbanyakkan harta. Seolah-olah diri mereka adalah hamba manakala harta adalah tuhan yang disembah. Hal ini pernah disentuh oleh Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam dalam sabdanya:

"Celakalah hamba dinar dan dirham."

Tidak ketinggalan adalah cinta mereka kepada ahli keluarga, khasnya anak-anak. Seolah-olah ahli keluarga mereka adalah tuhan sembahan yang menentukan apa yang akan mereka lakukan. Sikap seperti inilah yang disebut sebagai “fitnah” oleh Allah Subhanahu wa Ta‘ala dalam firman-Nya:

Sesungguhnya harta benda kamu dan anak-anak kamu itu hanyalah menjadi fitnah ujian, dan di sisi Allah jualah pahala yang besar. [al-Taghabun 64:15]

Sikap seperti inilah yang disentuh oleh ayat 165 surah al-Baqarah di atas: “Dan di antara manusia ada yang mengambil selain dari Allah (untuk menjadi) sekutu-sekutu (Allah): mereka mencintainya sebagaimana mereka mencintai Allah…”. Tanpa kita sedari, kecintaan kita kepada sesuatu yang disamakan dengan kecintaan kepada Allah Subhanahu wa Ta‘ala adalah satu bentuk pencemaran kemurnian tauhid. Sudah tentu pencemaran ini adalah lebih besar jika kecintaan kita kepada sesuatu adalah lebih tinggi daripada kecintaan kepada Allah.

Adakah Kita Dilarang Mencintai Urusan Dunia?

Tidak demikian, akan tetapi yang dihendaki adalah memberi turutan yang benar dalam kecintaan. Turutan tersebut adalah:

1. Kecintaan kepada Allah Subhanahu wa Ta‘ala, sebagaimana firman-Nya yang bermaksud: “…sedang orang-orang yang beriman itu lebih mencintai Allah (berbanding selainnya).”

2. Kecintaan kepada Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam sebagaimana sabda baginda:

"Tidak beriman seseorang kamu sehinggalah aku lebih dicintainya berbanding ibubapanya, anaknya dan manusia seluruhnya."

3. Kecintaan kepada perkara-perkara yang lain.

Bagaimanakah Membuktikan Kecintaan Kepada Allah?

Kecintaan kepada Allah Subhanahu wa Ta‘ala bukanlah perasaan hati semata-mata akan tetapi dibuktikan melalui perbuatan. Perbuatan itu pula tidak semata-mata beribadah kepada-Nya akan tetapi juga meliputi segala urusan kehidupan kita. Dalam susunan kata yang lain, seorang yang mencintai Allah akan menjadikan segala urusan kehidupannya kerana Allah, sebagaimana ayat berikut:

Katakanlah: “Sesungguhnya sembahyangku dan ibadatku, hidupku dan matiku, hanyalah untuk Allah Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam.” [al-An’aam 6:162]

Dengan itu, sebagai contoh, keunggulan cinta kepada Allah akan menyebabkan seseorang itu mencari, menyimpan dan membelanjakan hartanya mengikut apa yang dikehendaki Allah. Dia tidak akan menzalimi orang lain dalam mencari harta, tidak akan menyimpannya tanpa mengeluarkan zakat tahunan dan tidak akan membelanjakannya dengan mengabaikan orang-orang kurang kemampuan yang lebih memerlukannya. Keunggulan cinta kepada Allah juga akan menyebabkan seseorang itu mendidik ahli keluarganya menjadi hamba yang turut mencintai Allah. Dengan kecintaan tersebut, mereka sekeluarga akan sentiasa mematuhi perintah larangan Allah serta mencari keredhaan-Nya dan menjauhi kemurkaan-Nya.

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...