Mukadimah

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Saya ingin mengucapkan selamat datang dan terima kasih kerana sudi mengunjungi webblog ini.

Tujuan blog ini adalah untuk kita semua berkongsi bermacam-macam maklumat. Artikel-artikel yang dipaparkan diperolehi daripada kiriman email, buku, majalah dan dari blog yang lain. Diharap aktikel-arkitel yang disiarkan dalam blog ini memberi manfaat kepada kita semua.

Jika anda ingin memberi sebarang komen atau pendapat, sila tulis dalam ruangan komen / pesanan yang saya sediakan.

Saya ingin memohon maaf sekiranya terdapat artikel-artikel yang dipaparkan dalam blog ini menyinggung perasaan anda.

Dan hendaklah ada di antara kamu satu puak yang menyeru (berdakwah) kepada kebajikan (mengembangkan Islam), dan menyuruh berbuat segala perkara yang baik, serta melarang daripada segala yang salah (buruk dan keji). Dan mereka bersifat yang demikian ialah orang-orang yang berjaya. ( Surah Ali Imran : 104 )

Selasa, Julai 17, 2012

Peringatan untuk yang Berpuasa Ramadhan

1. Manusia melihat suatu perkara dengan pelbagai persepsi. Bulan Ramadhan yang bakal datang juga tidak terlepas daripada persepsi yang pelbagai ini. Terdapat mereka yang melihat Ramadhan sebagai transit sebelum hari raya, tujuannya adalah hari raya, Cuma Ramadhan mesti dilalui sebelum sampai kepadanya. Ada juga yang melihat Ramadhan sebagai syurga makanan dan barang-barang keperluan rumah, dengan resepi dan bazar Ramadhan yang sangat meriah, tiada dalam bulan yang lain. Tidak kurang masih wujud mereka yang melihat Ramadhan sebagai bulan ibadah yang perlu direbut dengan memperbanyakkan amal.

2. Walau apapun persepsi manusia terhadap bulan Ramdhan ini, ia tetap akan datang dengan seribu satu fadhilat yang telah dijanjikan oleh Allah Azza wa Jalla dan RasulNya SAW. Diriwayatkan daripada Abu Hurairah RA bahawa nabi SAW bersabda:
Apabila tiba malam pertama bulan Ramadhan, maka syaitan dirantai, ditutup pintu-pintu neraka dan tiada satupun yang terbuka, dibuka pintu-pintu syurga dan tiada satupun yang tertutup. Dan menyerulah penyeru: Wahai pencari kebajikan, bergembiralah, dan wahai pelaku maksiat, kurangilah. Dan ke atas Allah, membebaskan manusia daripada api neraka, dan demikian itu berlaku pada setiap malam. (Riwayat Tirmizi)

3. Beruntunglah mereka yang untung dan rugilah mereka yang rugi dalam bulan ini. Untuk memastikan kita dalam kalangan mereka yang untung dengan maksimum dan meminimumkan kadar kerugian, maka terdapat beberapa perkara yang mesti dielakkan dan dijauhi, antaranya:

Pertama: berharap Ramadhan tidak tiba dan segera habis
 
4. Mereka yang seumpama ini biasanya tidak gembira dengan kedatangan Ramadhan bahkan tidak ada usaha sedikitpun untuk merebut segala kelebihan dan keberkatan di dalamnya. Mereka terkejut dan tidak perasan dengan kedatangan Ramadhan. Golongan inilah yang sangat cepat marah walaupun dengan sebab yang sangat kecil dan tidak mampu menjaga mulutnya daripada perkataan yang tidak baik. 
 
5. Ini bersalahan dengan amalan para sahabat dan generasi awal Islam. Mereka sangat gembira dan menanti-nanti kedatangan Ramadhan, sentiasa berpuasa pada selain Ramadhan sebagaimana yang diamalkan oleh nabi SAW terutamanya di dalam bulan Sya’ban, dan sentiasa mendekatkan diri kepada Allah SWT. Ramadhan adalah anugerah Allah Azza wa Jalla dan mereka bergembira dengan berlumba-lumba melakukan amal soleh, bagi meraih fadhilat yang Allah Azza wa Jalla sediakan. Firman Allah SWT dalam surah Yunus ayat 58 bermaksud:
Katakanlah (wahai Muhammad): Dengan kurnia Allah dan rahmatNya, hendaklah dengan itu mereka bergembira. Itu lebih baik daripada apa yang mereka kumpulkan.

Gambaran Hari Kiamat


* Selepas Malaikat Israfil meniup sangkakala (bentuknya seperti tanduk besar) yang memekakkan telinga, seluruh makhluk mati kecuali Izrail & beberapa malaikat yang lain. Selepas itu, Izrail pun mencabut nyawa malaikat yang tinggal dan akhirnya nyawanya sendiri.

* Selepas semua makhluk mati, Tuhan pun berfirman mafhumnya “Kepunyaan siapakah kerajaan hari ini?” Tiada siapa yang menjawab. Lalu Dia sendiri menjawab dengan keagunganNya “Kepunyaan Allah Yang Maha Esa lagi Maha Perkasa.” Ini menunjukkan kebesaran & keagunganNya sebagai Tuhan yg Maha Kuasa lagi Maha Kekal Hidup, tidak mati.

* Selepas 40 tahun, Malaikat Israfil a.s. dihidupkan, seterusnya meniup sangkakala untuk kali ke-2, lantas seluruh makhluk hidup semula di atas bumi putih, berupa padang Mahsyar (umpama padang Arafah) yang rata tidak berbukit atau bulat seperti bumi.

*  Sekelian manusia hidup melalui benih anak Adam yg disebut “Ajbuz Zanbi” yang berada di hujung tulang belakang mereka. Hiduplah manusia umpama anak pokok yang kembang membesar dari biji benih.

* Semua manusia dan jin dibangkitkan dalam keadaan telanjang dan hina. Mereka tidak rasa malu kerana pada ketika itu hati mereka sangat takut dan bimbang tentang nasib & masa depan yang akan mereka hadapi kelak.

* Lalu datanglah api yang berterbangan dengan bunyi seperti guruh yang menghalau manusia, jin dan binatang ke tempat perhimpunan besar. Bergeraklah mereka menggunakan tunggangan (bagi yang banyak amal), berjalan kaki (bagi yang kurang amalan) dan berjalan dengan muka (bagi yang banyak dosa). Ketika itu, ibu akan lupakan anak, suami akan lupakan isteri, setiap manusia sibuk memikirkan nasib mereka.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...