Mukadimah

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Saya ingin mengucapkan selamat datang dan terima kasih kerana sudi mengunjungi webblog ini.

Tujuan blog ini adalah untuk kita semua berkongsi bermacam-macam maklumat. Artikel-artikel yang dipaparkan diperolehi daripada kiriman email, buku, majalah dan dari blog yang lain. Diharap aktikel-arkitel yang disiarkan dalam blog ini memberi manfaat kepada kita semua.

Jika anda ingin memberi sebarang komen atau pendapat, sila tulis dalam ruangan komen / pesanan yang saya sediakan.

Saya ingin memohon maaf sekiranya terdapat artikel-artikel yang dipaparkan dalam blog ini menyinggung perasaan anda.

Dan hendaklah ada di antara kamu satu puak yang menyeru (berdakwah) kepada kebajikan (mengembangkan Islam), dan menyuruh berbuat segala perkara yang baik, serta melarang daripada segala yang salah (buruk dan keji). Dan mereka bersifat yang demikian ialah orang-orang yang berjaya. ( Surah Ali Imran : 104 )

Al-Quran dan Hadith Muslim

Al-Quran
Hadith Muslim

Khamis, April 23, 2015

Makanan - Penawar atau Racun?


Di dalam perubatan Islam, makanan dan pemakanan merupakan sebahagian besar dari amalan penjagaan kesihatan dan pencegahan penyakit. Makanan adalah penawarnya. Yang hebatnya, kesemua makanan yang menjadi penawar merupakan makanan yang penuh dengan antioksidan.

Makanan yang dikatakan penawar itu pula adalah makanan harian yang biasa dimakan. Kalau begitu, mengapa ramai yang masih menghidap penyakit? 

Makanan boleh jadi penawar, dan makanan juga boleh menjadi racun. 

Selain dari sumber makanan dan cara penyediaan makanan, cara kita makan adalah sama penting atau mungkin lebih penting dari apa kita makan. Sesetengah makanan tidak sesuai dimakan bersama, di antaranya adalah seperti berikut:
  • daging (samada lembu, ayam atau kambing dan sebagainya) dan ikan
  • ikan dan susu
  • ikan dan telur
  • susu dan buah

Cara pemakanan yang tidak sesuai sebenarnya amat memudharatkan kesihatan dan akibatnya adalah seperti berikut:
  • Gabungan makanan yang tidak betul akan menghasilkan perut dan darah yang berasid kerana penghadaman dan pencernaan makanan yang tidak sempurna. Keadaan sebegini menjadi punca kepada kebanyakan penyakit terutamanya tekanan darah tinggi dan hipertensi.
  • Apabila dua makanan protin seperti daging dan ikan dimakan bersama, salah satu atau kedua-duanya tidak dapat dicerna dengan sempurna dan akibatnya sisa akan menjadi bahan toksik dalam perut. Keadaan ini amat merbahaya dan memudharatkan kesihatan terutamanya darah.  
  • Apabila makanan tidak dicerna dengan sempurna kerana pencampuran makanan, kabohiderat tidak dapat dipecahkan untuk menghasilkan glukos. Apabila tahap glukos rendah, hormon insulin tidak dirembes oleh pankrias. Insulin berfungsi untuk mengawal glukos dalam darah dan tanpa insulin juga glukos tidak diserap oleh sel. Akibatnya kita akan rasa letih selepas makan terutamanya jika nasi dan gula dalam darah akan naik. 
  • Penghadaman dan pencernaan yang tidak sempurna juga akan menyebabkan molikul lemak dan kolesterol tidak pecah dan berkumpul dalam saluran darah dan jantung. 
  • Tryptophan ialah sejenis asid amino yang terdapat dalam protin. Ia adalah penting pembentukan hormon serotonin. Apabila dua atau lebih jenis protin dimakan pada satu masa, tindakbalas yang sepatutnya tidak akan berlaku. Apabila kekurangan hormon serotonin, tidur akan terganggu dan kemurungan akan dialami. 

Cukai, GST, Amanah & Hukum Islam

HUKUM KERAJAAN MENGENAKAN CUKAI

Penulisan ringkas ini akan berkongsi persoalan cukai menurut ahli fiqh Islam berdasarkan ijtihad masing-masing. Secara umumnya, para ulama fiqh terbahagi kepada tiga kumpulan dalam menentukan hukum kerajaan mengenakan cukai. Ia seperti berikut:-

 1. Haramnya cukai secara mutlaq.

Mereka berhujjah berdasarkan dalil :

a.    Firman Allah swt dalam surah Al-Baqarah ayat 188 yang mengharamkan memakan harta sesama manusia secara bathil.
Justeru, pungutan cukai dianggap tergolong dalam pendapatan yang bathil kerana tanpa rela dan keperluan mendesak.
    
b.    Sabdaan Nabi sallaallahu ‘alaihi wasallam yang menyebut
أَلَا لا تَظْلِموا, أَلَا لا يَحِلُّ مالُ امرِىءٍ إلا بِطِيبِ نفسٍ منه
Ertinya : Janganlah kami menzalimi dan tiada halal harta seseorang muslim yang (diambil) tanpa disertai rela dan izin dari pemiliknya. ( Riwayat Ahmad : hadis sohih)
Justeru, mengambil cukai dari rakyat sedang rakyat tidak rela disebabkan pendapatan kerajaan yang mewah adalah tiada halal.

c.    Sabda Nabi sallaallahu ‘alaihi wasallam
فوالذي نفسي بيدِه ! لقد تابت توبةً ، لو تابها صاحبُ مُكْسٍ لغُفِرَ لهُ
Ertinya : Telah datang kepada Nabi seorang wanita yang berzina yang ingin dilaksanakan hukuman had ke atasnya tetapi baginda menjawab, “Demi jiwaku pada tangan Allah, seseungguhnya wanita itu telah bertaubat yang sekiranya seorang pemungut cukai bertaubat juga akan diampunkan baginya. ( Riwayat Muslim : Sohih)
Justeru, pemungut cukai adalah haram kerana itu baginda Nabi menyebut ‘bertaubat’ menunjukkan ianya berdosa.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...