Mukadimah

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Saya ingin mengucapkan selamat datang dan terima kasih kerana sudi mengunjungi webblog ini.

Tujuan blog ini adalah untuk kita semua berkongsi bermacam-macam maklumat. Artikel-artikel yang dipaparkan diperolehi daripada kiriman email, buku, majalah dan dari blog yang lain. Diharap aktikel-arkitel yang disiarkan dalam blog ini memberi manfaat kepada kita semua.

Jika anda ingin memberi sebarang komen atau pendapat, sila tulis dalam ruangan komen / pesanan yang saya sediakan.

Saya ingin memohon maaf sekiranya terdapat artikel-artikel yang dipaparkan dalam blog ini menyinggung perasaan anda.

Dan hendaklah ada di antara kamu satu puak yang menyeru (berdakwah) kepada kebajikan (mengembangkan Islam), dan menyuruh berbuat segala perkara yang baik, serta melarang daripada segala yang salah (buruk dan keji). Dan mereka bersifat yang demikian ialah orang-orang yang berjaya. ( Surah Ali Imran : 104 )

Khamis, Julai 13, 2017

Ayat Al-Quran dan Hadis berkaitan dengan Anjing

Al-Quran

Dan kalau Kami kehendaki nescaya Kami tinggikan pangkatnya dengan (sebab mengamalkan) ayat-ayat itu. Tetapi ia bermati-mati cenderung kepada dunia dan menurut hawa nafsunya; maka bandingannya adalah seperti anjing, jika engkau menghalaunya: ia menghulurkan lidahnya termengah-mengah, dan jika engkau membiarkannya: ia juga menghulurkan lidahnya termengah-mengah. Demikianlah bandingan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami. Maka ceritakanlah kisah-kisah itu supaya mereka berfikir.
   

Dan engkau sangka mereka sedar, padahal mereka tidur; dan Kami balik-balikkan mereka dalam tidurnya ke sebelah kanan dan ke sebelah kiri; sedang anjing mereka menghulurkan dua kaki depannya dekat pintu gua; jika engkau melihat mereka, tentulah engkau akan berpaling melarikan diri dari mereka, dan tentulah engkau akan merasa sepenuh-penuh gerun takut kepada mereka.

(Sebahagian dari) mereka akan berkata: "Bilangan Ashaabul Kahfi itu tiga orang, yang keempatnya ialah anjing mereka "; dan setengahnya pula berkata:"Bilangan mereka lima orang, yang keenamnya ialah anjing mereka" - secara meraba-raba dalam gelap akan sesuatu yang tidak diketahui; dan setengahnya yang lain berkata: "Bilangan mereka tujuh orang, dan yang kedelapannya ialah anjing mereka". Katakanlah (wahai Muhammad): "Tuhanku lebih mengetahui akan bilangan mereka, tiada yang mengetahui bilangannya melainkan sedikit". Oleh itu, janganlah engkau berbahas dengan sesiapapun mengenai mereka melainkan dengan bahasan (secara sederhana) yang nyata (keterangannya di dalam Al-Quran), dan janganlah engkau meminta penjelasan mengenai hal mereka kepada seseorangpun dari golongan (yang membincangkannya).


Hadis
 
1          Hadis Sahih Bukhari Jilid 3. Hadis Nombor 1131.
Dari Abu Hurairah r.a., Nabi s.a.w. bersabda: "Ketika seorang laki-laki mengenderai lembu, maka lembu itu melengong kepadanya sambil berkata: Saya diciptakan bukan untuk ini (dikenderai), saya diciptakan hanya untuk mengerjakan sawah ladang." Ia berkata: Saya percaya dengan ucapan itu. Demikian juga Abu Bakar dan Umar. "Seekor serigala menangkap kambing, lalu diburu oleh pengembala. Serigala itu berkata: Siapakah yang akan menguasainya pada hari berkuasanya binatang buas! Pada hari itu tiada penggembalanya selain dari aku." Dia Berkata: Saya percaya. Juga Abu Bakar dan Umar.

2          Hadis Sahih Bukhari Jilid 3. Hadis Nombor 1492.
Dari Abu Hurairah r.a., dia mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda: "Perumpamaanku dan orang banyak, sebagai seorang laki-laki yang menyalakan api, kemudian kupu-kupu dan binatang-binatang jatuh ke dalam api itu". Dan beliau bersabda: "Ada dua orang perempuan bersama dua orang anaknya. Lalu datang serigala, dan ditarikannya anak salah seorang di antara mereka. Kata yang satu: "Hanyalah anak engkau yang dilarikan serigala". Kata seorang: "Hanyalah anak engkau yang dilarikannya". Mereka lalu meminta pertolongan kepada Nabi Daud. Beliau memohon keputusan, bahawa anak yang tinggal itu kepunyaan perempuan yang lebih tua. Mereka lalu pergi kepada Nabi Sulaiman bin Daud, lalu diceritakannya kepadanya. Kata Sulaiman: "Bawa kemari sebilah pisau, supaya saya belah anak ini untuk kedua orang ibunya": Perempuan yang lebih muda lalu berkata, "Jangan tuan lakukan! Tuhan memberi rahmat kiranya kepada tuan! Itu anaknya!" Beliau lalu memutuskan, bahawa anak itu untuk perempuan yang muda".

3          Hadis Sahih Bukhari Jilid 4. Hadis Nombor 1638.
Dari 'Adi bin Hatim r.a., katanya: Saya bertanya kepada Rasulullah saw. tentang miaradh (iaitu buruan yang terbunuh bukan dengan mata anak panah, tetapi mati kerana terkena gagangnya dalam bentuk melintang). Beliau berkata: "Kalau engkau mengenai binatang buruan dengan mata anak panah, makanlah! Tetapi kalau engkau mengenainya dengan gagang anak panah, lalu binatang buruan ini mati, maka ini namanya waqiz, iaitu binatang yang mati kerana terbunuh, dan jangan dimakan." Saya bertanya: "Kalau saya melepas anjing untuk berburu?" Nabi menjawab: "Kalau engkau melepas anjingmu untuk berburu dan engkau menyebut nama Allah, maka makanlah binatang yang ditangkapnya!" Saya bertanya lagi: "Kalau anjing itu makan binatang itu?" Rasul menjawab: "Jangan engkau makan, kerana anjing itu menangkap buruan itu untuk dirinya dan bukan untuk engkau." Saya bertanya lagi: "Kalau saya melepas anjing saya untuk berburu, lalu saya dapati bersamanya ada anjing lain?" Rasul menjawab: "Jangan engkau makan b inatang yang ditangkapnya, kerana engkau menyebutkan nama Allah untuk anjingmu saja. Engkau tidak menyebutkan nama Allah untuk anjing yang lain itu."

4          Hadis Sahih Bukhari Jilid 1. Hadis Nombor 0125.
Adi bin Hatim r.a. mengatakan: "Saya bertanya kepada Nabi saw. perihal anjing pemburu. Jawab Nabi, "Apabila kamu melepaskan anjingmu yang terlatih (mu'allam), kemudian dia membunuh binatang buruan, maka binatang buruan itu boleh kamu makan. Tetapi apabila anjingmu telah memakan buruan itu, maka (sisanya) janganlah kamu makan kerana anjing itu menangkap untuk dirinya sendiri." Saya bertanya pula, "Kulepaskan anjingku, tetapi kedapatan pula anjing lain beserta dia, bagaimanakah itu?" Jawab Nabi, "Jangan kamu makan tangkapannya, kerana engkau membaca 'Bismillah' untuk melepas anjingmu, bukan untuk anjing yang lain itu."

5          Hadis Sahih Bukhari Jilid 3. Hadis Nombor 1151.
Dari Zaid bin Khalid r.a., katanya: Ada seorang laki-laki datang kepada Rasulullah s.a.w. bertanya tentang barang yang dijumpai di jalan. Beliau bersabda: "Ketahui di mana benda itu dijumpai dan bagaimana tali pengikatnya (tanda-tandanya), kemudian umumkan kepada orang banyak selama setahun. Kalau pemiliknya datang, serahkan kepadanya. Tetapi kalau dalam masa itu tidak ada orang yang datang, kamu dapat berbuat sesukamu dengan benda itu." Laki-laki itu bertanya: Kalau kambing yang didapat bagaimana? Nabi menjawab: "Kambing itu untukmu, atau untuk saudara mu, atau untuk serigala." Laki-laki itu bertanya lagi: Kalau unta bagaimana? Nabi menjawab: "Kamu tidak perlu mengambilnya. Binatang itu sanggup mencari minum dan tebal kulit kakinya. Ia dapat pergi sendiri ke tempat air dan makan rumput, sampai nanti pemiliknya datang."

6          Hadis Sahih Bukhari Jilid 3. Hadis Nombor 1542.
Dari Khabbab bin Arat r.a., katanya: Kami menyampaikan permohonan kepada Rasulullah s.a.w. Beliau ketika itu bersandar pada pakaian bulu, di bawah lindungan Kaabah. Kami berkata: "Mintakanlah kiranya pertolongan untuk kami!" Beliau bersabda: "Orang sebelum kamu pernah dibuatkan lubang untuk mereka di tanah, lalu ia dimasukkan ke dalamnya. Kemudian diambil gergaji dan digergaji kepalanya sampai belah dua. Yang demikian itu tiada menghalanginya dari agamanya. Dan ada pula yang disikat dengan sikat besi sampai ke daging, tulang dan uratnya. Yang demikian itu tiadalah menghalanginya dari agamanya. Demi Allah! Sesungguhnya akan disempurnakan Tuhan urusan agama ini, sehingga orang yang berkenderaan, berjalan dari Sanaa ke Hadramaut, tidak ada yang ditakutinya selain Allah (aman dalam perjalanan), dan serigala terhadap kambingnya. Tetapi kamu amat tergesa-gesa (ingin cepat)".

7          Hadis Sahih Bukhari Jilid 1. Hadis Nombor 0071.
Zaid bin Khalid al Juhani r.a. mengkhabarkan. "Seseorang bertanya kepada Nabi saw. mengenai barang penemuan di jalan. Kata Nabi, "Kenalilah pengikat dan karungnya (ciri-cirinya). Kemudian beritahukan kepada khalayak ramai dalam tempoh satu tahun. Sesudah melalui satu tahun boleh engkau pergunakan. Tetapi kalau datang yang punya memintanya, berikan atau bayarlah kepadanya." Bertanya pula orang itu, "Bagaimana kalau yang ditemukan itu unta, ya, Rasulullah?" Rasulullah kelihatan marah mendengar pertanyaan itu, sehingga merah mukanya. Beliau berkata, "Apa perlunya engkau ambil unta itu. Bukankah dia mempunyai kantong air dan sepatu. Ia sendirinya, sanggup minum dan mencari makan dari daun-daun kayu. Biarkan saja unta itu sampai ditemukan oleh yang punya." Tanya orang itu pula, "Kalau kambing, bagaimana?" Jawab Rasulullah, "Untuk kamu, atau untuk saudara mu, ataukah untuk serigala?"

8          Hadis Sahih Bukhari Jilid 4. Hadis Nombor 1640.
Dari 'Adi bin Hatim r.a., dari Nabi saw., beliau bersabda: "Bila engkau melepas anjingmu dan engkau sebut nama Allah, lalu ia menangkap dan membunuh binatang buruan, makanlah binatang itu! Tetapi kalau anjing itu makan binatang itu, jangan engkau makan, kerana ia menangkapnya untuk dirinya sendiri. Kalau ia kedapatan bersama anjing lain yang tidak engkau sebutkan nama Allah, lalu anjing itu menangkap dan membunuh binatang buruan, jangan engkau makan, kerana engkau tidak tahu anjing mana yang membunuh. Kalau engkau memanah binatang buruan, lalu setelah sehari atau dua hari baru engkau temukan, dan hanya terdapat bekas anak panahmu saja, makanlah! Tetapi kalau jatuh ke dalam air, jangan dimakan!"

9          Hadis Sahih Bukhari Jilid 4. Hadis Nombor 1639.
Dari Abu Tsa'labah al-Khusyani katanya: Saya berkata: "Hai Nabi Allah! Saya tinggal di daerah Ahlul-Kitab. Bolehkah saya makan dengan mempergunakan piring mereka? Saya tinggal di daerah perburuan, di mana saya berburu dengan mempergunakan panah, seekor anjing yang tidak terlatih untuk berburu dan seekor anjing lagi terlatih. Manakah yang lebih baik bagi saya?" Rasul berkata: "Mengenai apa yang engkau sebutkan tentang Ahlul Kitab, seandainya kamu dapat memperoleh piring lain, janganlah makan di piring Ahlul Kitab itu. Tetapi kalau tidak ada ang lain, cuci terlebih dahulu dan makanlah di sana. Binatang yang engkau bunuh dengan panah, dan engkau menyebut nama Allah, makanlah! Binatang yang diperoleh dengan anjingmu yang telah dilatih dan engkau menyebut nama Allah, makanlah! Binatang yang diperoleh oleh anjingmu yang tidak terlatih, kalau engkau masih sempat menyembelihnya, makanlah!"

10        Hadis Sahih Bukhari Jilid 2. Hadis Nombor 1009.
Dari 'Adi bin Hatim r.a., katanya dia bertanya kepada Nabi saw., perihal anak panah. Maka sabda Nabi: "Apabila anak panah itu mengenai sasaran/buruan dengan hujungnya yang tajam makanlah buruan itu. Dan apabila ia mengenai dengan lintangnya dan buruan mati, maka janganlah dimakan, kerana ia mati sakit. Tanya ku, "Ya, Rasulullah! Kulepaskan anjingku dengan menyebut nama Allah (Bismillah). Kemudian ku dapati anjingku dalam perburuan bersama-sama dengan anjing lain yang tidak disebutkan nama Allah (baginya). Aku tak tahu, manakah di antara keduanya yang membunuh." Sabda Nabi, "Janganlah engkau makan, kerana yang engkau sebutkan nama Allah hanya bagi anjingmu dan tidak engkau sebutkan kepada yang lain itu."

11        Hadis Sahih Bukhari Jilid 3. Hadis Nombor 1145.
Dari Abu Hurairah r.a.: Rasulullah s.a.w. bersabda: "Ketika seorang laki-laki sedang dalam perjalanan, ia kehausan. Ia masuk ke dalam sebuah sumur yang curam, lalu minum di sana. Kemudian ia ke luar. Tiba-tiba ditemuinya seekor anjing yang menjulurkan lidahnya dan menjilat-jilat tanah kerana kehausan. Orang itu berkata: Anjing ini sedang merasakan apa yang telah saya rasakan. Lalu ia turun kembali ke sumur itu, memenuhi sepatunya dengan air, membawanya ke atas dengan menggigit sepatu itu, terus naik kembali ke atas dan memberi minum anjing itu. Allah berterima kasih kepadanya dan mengampuni dosanya." Para sahabat bertanya: Hai Rasulullah! Kalau kami mengasihi binatang apakah kami memperoleh pahala? Beliau bersabda: "Setiap hati yang pengasih mendapat pahala. "

12        Hadis Sahih Bukhari Jilid 3. Hadis Nombor 1128.
Dari Abu Hurairah r.a., katanya: Rasulullah saw. Bersabda: "Siapa yang memelihara anjing, selain anjing penjaga perkebunan atau penjaga ternak, maka pahala amal orang itu berkurang setiap harinya satu qirath." Dalam sebuah riwayat lain: "selain anjing penjaga kambing, perkebunan atau untuk berburu."

13        Hadis Sahih Bukhari Jilid 4. Hadis Nombor 1993.
Dari 'Adi bin Hatim r.a. katanya: Saya bertanya kepada Rasulullah saw. dengan mengatakan: "Saya melepaskan anjing saya yang telah terlatih berburu. Beliau menjawab: "Apabila engkau melepaskan anjing engkau yang telah terlatih berburu dan engkau sebut nama Allah ketika melepaskannya, lalu ditangkapnya buruan, maka buruan itu boleh engkau makan. Dan kalau engkau memanah dengan panah yang melintang lalu buruan itu kena, boleh engkau makan.

14        Hadis Sahih Bukhari Jilid 1. Hadis Nombor 0295.
Berita dari 'Aisyah r.a., mengatakan: "Diperkatakan orang di dekatku perkara yang membatalkan solat. Kata mereka, yang membatalkan solat ialah anjing, keldai dari wanita. Maka jawab ku, "Anda samakan kami dengan keldai dan anjing? Demi Allah! Sesungguhnya aku melihat Nabi saw. solat, padahal aku sedang berbaring di atas tempat tidur antara beliau dengan kiblat. Tiba-tiba aku mempunyai suatu keperluan; aku malas duduk kerana aku takut Nabi saw. akan terganggu solatnya. kerana itu aku turun perlahan-lahan ke dekat kaki beliau."

15        Hadis Sahih Bukhari Jilid 1. Hadis Nombor 0450.
Diceritakan oleh Anas bin Malik r.a., dari Nabi saw., sabdanya: "Betulkanlah sujudmu, dan janganlah meletakkan kedua lengan (ke bumi) seperti anjing tidur."

16        Hadis Sahih Bukhari Jilid 3. Hadis Nombor 1130.
Dari Sufyan bin Abu Zuhair r.a., katanya: Saya dengar Rasulullah s.a.w. bersabda: "Siapa yang memelihara anjing, bukan untuk penjaga tanaman dan bukan pula untuk penjaga binatang ternak, maka amal orang itu setiap harinya berkurang, satu qirath." Lalu ada yang bertanya: Apakah engkau mendengar hal ini dari Rasulullah s.a.w.? Ia menjawab: Benar! Demi Tuhan masjid ini!

17        Hadis Sahih Bukhari Jilid 2. Hadis Nombor 0894.
Dari Hafshah r.a., katanya Rasulullah saw. bersabda: "Ada lima macam binatang yang tidak berdosa jika seseorang membunuhnya. Yaitu: gagak, helang, tikus, kala jengking dan anjing yang berbahaya."

18        Hadis Sahih Bukhari Jilid 1. Hadis Nombor 0302.
Berita dari Anas r.a. dari Nabi saw., sabdanya: "Sempurnakan sujudmu! Jangan meletakkan kedua lenganmu dalam sujud ke bumi seperti anjing. Dan apabila meludah, janganlah meludah ke hadapan atau ke kanan, kerana anda sedang berbisik dengan Tuhan."

19        Hadis Sahih Bukhari Jilid 2. Hadis Nombor 1097.
Dari Abu Mas'ud Al Anshari, katanya: "Rasulullah saw. melarang tentang harga (jual beli) anjing, membayar mahar penzina dan membayar tukang tenung. "

20        Hadis Sahih Bukhari Jilid 1. Hadis Nombor 0124.
Abu Hurairah r.a. mengatakan: "Sesungguhnya Rasulullah saw. bersabda, Apabila seekor anjing minum dalam bejana kamu, basuhlah bejana itu tujuh kali.

21        Hadis Sahih Bukhari Jilid 2. Hadis Nombor 1027.
Dan 'Aun bin Abu Juhaifah r.a., katanya: "Saya melihat bapa saya membeli seorang hamba sahaya yang pandai membekam, lalu saya bertanya kepada bapa. Jawab beliau, "Nabi saw. hanya melarang jual-beli anjing dan jual-beli darah kemudian beliau melarang pula mencacah dan dicacah, memakan riba dan memberi orang supaya memakannya, dan beliau mengutuk orang yang membuat patung."


Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...