Mukadimah

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Saya ingin mengucapkan selamat datang dan terima kasih kerana sudi mengunjungi webblog ini.

Tujuan blog ini adalah untuk kita semua berkongsi bermacam-macam maklumat. Artikel-artikel yang dipaparkan diperolehi daripada kiriman email, buku, majalah dan dari blog yang lain. Diharap aktikel-arkitel yang disiarkan dalam blog ini memberi manfaat kepada kita semua.

Jika anda ingin memberi sebarang komen atau pendapat, sila tulis dalam ruangan komen / pesanan yang saya sediakan.

Saya ingin memohon maaf sekiranya terdapat artikel-artikel yang dipaparkan dalam blog ini menyinggung perasaan anda.

Dan hendaklah ada di antara kamu satu puak yang menyeru (berdakwah) kepada kebajikan (mengembangkan Islam), dan menyuruh berbuat segala perkara yang baik, serta melarang daripada segala yang salah (buruk dan keji). Dan mereka bersifat yang demikian ialah orang-orang yang berjaya. ( Surah Ali Imran : 104 )

Al-Quran dan Hadith Muslim

Al-Quran
Hadith Muslim

Rabu, Disember 03, 2014

Allah Menyukai Yang Ganjil (Witir)

Ganjil adalah bilangan yang jika dibahagi dua maka berbaki 1 dan itu adalah perkara yang Allah dan Rasulnya suka, kerana Allah SWT itu hanya 1 atau Maha esa, tunggal.

Dalam sebuah hadis Rasullullah SAW bersabda:

إن الله وتر يحب الوتر

"Sesungguhnya Allah SWT itu witir dan Dia mencintai yang witir (ganjil) '," (HR Bukhari dan Muslim).

Imam an-Nawawi rahimahullah berkata: "Witir maknanya ganjil (lawan genap).

Allah itu witir, ertinya Allah itu esa tidak ada sekutu yang sama bagi-Nya. Sedangkan makna "Allah mencintai witir adalah bahawa Allah mengutamakan bilangan ganjil dalam beberapa amalan dan ketaatan.

Allah menjadikan solat itu 5 waktu, bersuci 3 kali, tawaf 7 kali, sa'i 7 kali, melontar jumrah 7 kali, hari tasyriq ada 3 hari, beristinjak 3 kali, kain kafan disyariatkan 3 lapis, zakat pertanian (nisabnya) 5 wasaq, zakat perak 5 uqiyah, demikian juga nisab zakat unta dan lain-lain.

Demikian juga Allah jadikan beberapa makhluk-Nya yang besar berjumlah witir, seperti langit, bumi, lautan, hari-hari (dalam seminggu) dan lain-lain. Akan tetapi ada yang berpendapat bahawa makna witir disini adalah berkait kepada sifat hamba-Nya yang menyembah Allah dengan mengesakan dan mengikhlaskan kepada Allah saja. Wallahu a'lam. "(Syarh sahih muslim: 9/39). 

Dikatakan dalam hadis yang lain: Abu Hurairah berkata: "Rasulullah SAW bersabda, (Dan Allah mempunyai sembilan puluh sembilan nama seratus kurang satu, barang siapa menghitungnya (menghafal dan mentafakurinya) akan masuk syurga. Dia itu witir (ganjil) dan menyukai yang ganjil) ', "(HR Bukhari dan Muslim). 

Aisyah ra. berkata: "Rasulullah SAW 'alaihi wa sallam beri'tikaf di sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan dan beliau bersabda, yang ertinya: (Carilah malam Lailatul Qadar di (malam ganjil) pada 10 hari terakhir bulan Ramadhan)'," (HR Bukhari dan Muslim ). 

"Sesungguhnya Allah itu witir (esa / ganjil) dan suka pada yang ganjil '," (HR Abu Daud dan Turmudzi). 

Dari keterangan di atas dapt disimpulkan: "witir yang dimaksudkan bukanlah bererti merangkumi segala sesuatu secara umum, melainkan maksudnya adalah Allah lah yang menghukumi beberapa hukum syari'at dan ciptaanNya berjumlah witir, seperti solat disyariatkan witir, langit berjumlah witir, dan sebagainya. 

Allah yang menghukumi demikian bukan bererti segala sesuatu disyariatkan supaya menjadi witir. Oleh kerana itu seseorang tidak disyariatkan ketika berjalan untuk menghitung langkahnya supaya menjadi witir, ketika makan tidak disyariatkan mengira suapan berjumlah witir, ketika minum tidak disyariatkan mengira jumlahnya menjadi witir kerana tidak ada asalnya dan hal ini tidak disyariatkan. Bahkan mengkhususkan ibadah dengan pengkhususan yang tidak dikhususkan Allah dan Rasul-Nya adalah perbuatan bid'ah (mengada-ngada dalam hal agama).

Sumber: islampos.com

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...