Mukadimah

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Saya ingin mengucapkan selamat datang dan terima kasih kerana sudi mengunjungi webblog ini.

Tujuan blog ini adalah untuk kita semua berkongsi bermacam-macam maklumat. Artikel-artikel yang dipaparkan diperolehi daripada kiriman email, buku, majalah dan dari blog yang lain. Diharap aktikel-arkitel yang disiarkan dalam blog ini memberi manfaat kepada kita semua.

Jika anda ingin memberi sebarang komen atau pendapat, sila tulis dalam ruangan komen / pesanan yang saya sediakan.

Saya ingin memohon maaf sekiranya terdapat artikel-artikel yang dipaparkan dalam blog ini menyinggung perasaan anda.

Dan hendaklah ada di antara kamu satu puak yang menyeru (berdakwah) kepada kebajikan (mengembangkan Islam), dan menyuruh berbuat segala perkara yang baik, serta melarang daripada segala yang salah (buruk dan keji). Dan mereka bersifat yang demikian ialah orang-orang yang berjaya. ( Surah Ali Imran : 104 )

Al-Quran dan Hadith Muslim

Al-Quran
Hadith Muslim

Selasa, Ogos 02, 2011

Panduan Ramadhan bagi Saudara Baru


Bagi golongan yang baru memeluk Islam, pertama kali mengerjakan ibadat puasa mungkin satu pengalaman yang agak berbeza dengan kehidupan terdahulu.

Mungkin juga ada di kalangan saudara baru beranggapan ibadat berpuasa ini sesuatu yang agak 'berat' untuk dikerjakan.

Saudara baru harus memahami bahawa puasa merupakan satu ibadah yang menunjukkan tanda ketaatan serta menambahkan ketaqwaan kepada Allah S.W.T.

Golongan yang baru memeluk Islam tidak seharusnya merasakan ibadat puasa ini 'suatu paksaan' dan membebankan. Sebaliknya, apabila pertama kali mengerjakan puasa, mereka boleh melakukannya mengikut kemampuan masing-masing.

'Lakukan yang terbaik berdasarkan kemampuan'

Perkara ini berdasarkan firman Allah S.W.T dalam Surah Al-Baqarah, ayat 185 yang bermaksud;

"(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al-Qur'an sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeza (antara yang hak dan yang bathil). Kerana itu, barangsiapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa di bulan itu, dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur."

Apa yang dimaksudkan dalam firman Allah S.W.T di atas ialah 'do your best' atau lakukan yang terbaik mengikut kemampuan masing-masing. Sewaktu bersahur, mungkin ada di kalangan saudara baru yang tidak biasa makan makanan yang 'berat'. Bagaimanapun, sekurang-kurangnya minum seteguk air, susu atau kurma sudah memadai kerana dalam bersahur itu ada barakahnya.

Keupayaan berpuasa bergantung kepada kemampuan seseorang. Jika dalam pukul 12 tengahari terasa lapar dan tidak boleh meneruskan puasa, dibolehkan berbuka. Jika keesokannya juga tidak dapat menahan puasa, dia juga boleh berbuka. Begitu juga dengan hari seterusnya.

Apa yang penting, saudara baru ini perlu memahami tuntutan berpuasa ini satu kewajipan dan dilakukan kerana Allah S.W.T.

Dalam minggu kedua berpuasa, mungkin puasa tersebut boleh dilanjutkan sehingga ke pukul 2 petang. Bagi saudara baru, mungkin tahun pertama tidak boleh berpuasa penuh, tapi apabila tahun kedua berpuasa, dalam minggu kedua atau ketiga bermungkinan individu tersebut sudah dapat berpuasa sepenuhnya.

Perbanyakkan amalan menjelang sepuluh malam terakhir Ramadhan

Bagi individu yang baru memeluk Islam mungkin menganggap amalan solat sunat Tarawih juga agak sukar untuk dikerjakan.

Dalam hal ini, amalan solat sunat ini boleh dilakukan secara berjemaah atau bersendirian. Bagi saudara baru, mereka boleh melakukannya bersendirian di rumah.

Sementara itu, mengenai kelebihan sepuluh malam terakhir, budaya masyarakat Malaysia hari ini dilihat kurang menyemarakkan sepuluh malam terakhir Ramadhan ini.

Kita menyatakan kelebihan sepuluh malam terakhir, tetapi kita sendiri tidak menggunakan malam ini untuk amal ibadat sepenuhnya, sebaliknya sibuk dengan perkara lain seperti membeli belah atau membuat kuih raya.

Jadi, apabila kita menyuruh mereka yang baru memeluk Islam ini mempraktikkan sepuluh malam terakhir ini atau 'mengejar' malam Lailatul Qadar, mungkin mereka berasa pelik. Untuk itu kita harus mengubah sikap dan perbanyakkanlah amalan-amalan sunat.

Justeru, formula bagi saudara baru ini apabila melalui sepuluh malam terakhir ini juga tetap sama iaitu berdasarkan kemampuan masing-masing. Jika tidak mampu untuk melakukan solat-solat sunat, mereka boleh melakukan amalan lain seperti berzikir dan sebagainya.

Wallahu'alam.

Sumber: http://ibnumustafa.blogspot.com/

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...