Mukadimah

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Saya ingin mengucapkan selamat datang dan terima kasih kerana sudi mengunjungi webblog ini.

Tujuan blog ini adalah untuk kita semua berkongsi bermacam-macam maklumat. Artikel-artikel yang dipaparkan diperolehi daripada kiriman email, buku, majalah dan dari blog yang lain. Diharap aktikel-arkitel yang disiarkan dalam blog ini memberi manfaat kepada kita semua.

Jika anda ingin memberi sebarang komen atau pendapat, sila tulis dalam ruangan komen / pesanan yang saya sediakan.

Saya ingin memohon maaf sekiranya terdapat artikel-artikel yang dipaparkan dalam blog ini menyinggung perasaan anda.

Dan hendaklah ada di antara kamu satu puak yang menyeru (berdakwah) kepada kebajikan (mengembangkan Islam), dan menyuruh berbuat segala perkara yang baik, serta melarang daripada segala yang salah (buruk dan keji). Dan mereka bersifat yang demikian ialah orang-orang yang berjaya. ( Surah Ali Imran : 104 )

Isnin, November 15, 2010

Antara Rezeki dan Api Neraka

Mereka yang benar-benar beriman akan menjaga sumber rezeki dengan berhati-hati. Apa lagi dengan yang haram, yang syubhat pun dijauhi sedaya mungkin.. Ini kerana rezeki HARAM akan ragut ketenangan.

Suatu kisah dimana seorang ibu yang mengeluh tentang kelakuan buruk anaknya yang suka mencuri. “Hari-hari ada sahaja barang orang lain dicurinya, hari ni pensil esok pemadam… puas saya nasihatnya tapi tak juga berkesan. Saya sudah ambil pensil, pemadam di pejabat saya bekerja, saya berikan kepadanya, namun tetap juga ia mencuri..”

Contoh lain : “Seorang yang mencuri ayam menyembelih ayam untuk dimakan”
Mungkin sesetengah pihak anggap tidak logik mengaitkan sumber rezeki dengan perilaku manusia pada hari ini. Rasulullah sebut hal ini menerusi sabdanya : “Sesungguhnya daging yang dibesarkan dengan sumber yang haram, maka nerakalah yang lebih utama baginya” (Riwayat at-Tabrani).

Ini bermaksud hasil yang haram adalah kotor sekaligus menyebabkan jiwa kita kotor dan syaitan yang sukakan kekotoran ini akan memesongkan hati kita dari kebaikan kearah kejahatan.

Menyedari hakikat beberapa contoh sahabat dan orang alim terdahulu dapat kita jadikan iktibar. Antaranya ialah:

1. Saidina Abu Bakar pernah memuntahkan semula susu yang diminumnya apabila mengetahui sumber wang untuk membeli susu itu hasil kerja bertenung nasib (judi).
2. Umar Ibn Aziz korek semula epal sedekah untuk rakyat yang sedang dikunyah oleh anaknya.
3. Begitu juga dengan kisah ayah kepada syeikh Abdul Qadir Al-Jailani yang rela menghambakan diri kepada tuan lading hanya kerana termakan sebiji buah epal yang hanyut dalam sungai dari ladang tersebut.
4. Imam As-Syafie yang berhenti makan daging kambing setelah menyedari ada kambing zakat yang terlepas dan bercampur dengan kambing biasa.

Persoalan?? Adakah kita patuh kepada syariat disebabkan faktor iman atau adat semata-mata?? Kadang-kadang kita hanya mementingkan soal zat rezeki itu sama ada halal atau haram tapi kita kurang prihatin dari mana datang sumbernya seperti kisah pencuri ayam diatas. Kita lupa dosa mencuri lebih besar dari makan ayam yang tak disembelih.

Ramai yang menganggap selagi tidak ditangkap, dihukum, dibuang kerja, maka ia tidak salah. Tapi ramai antara kita yang sering lupa atau sengaja buat-buat lupa bahawa setiapa perkara yang haram itu berdosa.. Kita mungkin terlepas dari hukuman dunia tapi hukuman Allah di Akhirat tidak mungkin akan terlepas.

Orang yang benar-benar beriman akan menjaga sumber rezekinya dengan berhati-hati, apa lagi dengan yang haram, yang syubhat pun dijauhi sedaya mungkin. Bahkan orang sangat hampir dengan Allah, yang halal itu pun masih ditangani dengan berhati-hati kerana bimbang akan membazir, menimbulkan fitnah atau perkara yang sia-sia. Mereka takut dan bimbang kerana “halalnya akan dihisab manakala yang haramnya pula akan diazab.”

Fenomena Hari Ini wang RASUAH ditukar istilahnya menjadi “duit kopi”, wang RIBA jadi “Bunga” terasa cantik dan terhormat mungkin.. Hari orang melayu Islam terutamanya sangat anti dengan perkataan “BABI” haram!!! Tapi benarkah mereka membenci atas dasar iman dan patuh kepada larangan Allah?? Persoalan ini timbul sebab ada perkara haram lain yang tidak dipandang sejijik babi. Misalnya, kita dapati ramai orang melayu yang tergamak makan rasuah yang hakikatnya LEBIH JIJIK dan LEBIH BESAR DOSAnya berbanding makan babi…

Rasuah kerap berlaku bukan kerana “kekurangan” tapi kerana “nak lebih”. Tawaran selalu datang begitu menggiurkan tetapi iman akan menjadi neraca penimbang untuk membezakan yang halal dan yang haram.”
Perlu kita ingat, perilaku kejahatan dan perlakuan haram itu bukan sahaja akan dibalas diakhirat bahkan didunia lagi kita akan menerima bahanaya. Ini kerana ia akan memberi kesan langsung kepada pembentukan peribadi kita, ahli kelurga dan generasi kita. Akibat rezeki haram yang kita berikan, diri kita, isteri serta anak-anak akan cenderung untuk melakukan kejahatan. Isteri mungkin curang dan anak-anak mungkin susah diatur dan derhaka.

Cuba kita renungkan sekiranya seorang sehebat Syeikh Abdul Qadir Berjaya dilahirkan hasil rezeki yang dijaga ibu bapanya, maka perkara sebaliknya boleh berlaku apabila diberi sumber rezeki yang haram seperti gejala sosial yang dapat kita lihat hari ini seperti zina, rempit, buang anak dan sebagainya.

Apakah perasuah rela menggadai akhlak anaknya hanya dengan ribuan ringgit?? Atau si pemakan riba tega mempertaruhkan kesetiaan isterinya dengan keuntungan berjuta?? “anak isteri dan suami adalah harta yang paling berharga buat seorang individu. Walau sejahat manapun individu tersebut, namun ia tetap inginkan anak, isteri atau suami yang baik. Ini Fitrah manusia. Melawan fitrah ertinya melawan diri, orang yang melawan diri hidupnya pasti tidak akan tenang.”

Antara kesan buruk dari rezeki yang haram :

1. Tidak rasa keinginan untuk beribadat kepada Allah, apabila ibadat ditinggalkan maka manusia telah terpesong dari fitrah penciptaan manusia, maka ketika itu mereka tidak lagi segan silu melkukan maksiat.
2. Akan hilang rasa ihsan dalam jiwa mereka sehingga sanggup mengambil hak orang lain (rasuah).
3. Pembangunan ekonomi jadi rapuh kerana masing-masing mengintai cara nak kaut keuntungan.
4. Lahirnya banyak generasi yang tidak dapat bezakan antara yang baik atau salah. Ini memudahkan mereka terjebak dengan perbuatan yang tidak bermoral.

Bagaimana nak usha atasi keadaan ini??

1. Tiada jalan selamat selain jalan yang telah ditetapkan oleh Allah. Ikut buku panduan yang telah diberikan kepada kita (AL-Quran & Hadis).

Sumber: http://wansaidin-sinarhidayah.blogspot.com/

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...